Memburu dan Memancing di Twitter

27 Oct 2010

Sekitar tiga bulan lalu, ketika sedang duduk-duduk di sebuah coffee shop di Pondok Indah Mall 2, teman saya, seorang cowok yang bekerja di bidang advertising berkata dengan mantap, Gue baru naksir orang.

Lagi? tanya saya. Saya tidak terlalu kaget, teman saya ini termasuk orang yang cukup sering mengganti gebetan. Kenal di mana?

Di Twitter, katanya, kalem.

Gimana cara kenalannya?

Gampang, gue lihat twit dia ada yang di RT sama temen gue, terus gue buka timeline-nya eh lucu, gue buka fotonya eh lucu, gue mention, ketemuan, deket deh sampai sekarang.

Ebuset.

Yah, paling dua minggu lagi udah bosen, katanya.

Terus, kalo udah bosen?

Cari lagi.

Dalam sebulan ini teman mendapatkan sekitar lima gebetan, semuanya selalu didapatkan dengan modus yang sama. Kadang korbannya mahasiswi, tapi sering kali orang yang dia gebet adalah karyawati. Yang teman saya incar adalah rasa deg-deg-seer untuk deket sama cewek-cewek ini. Rasa-rasa senangnya PDKT, dan diperhatiin sama cewek, yang menurut dia, cantik-cantik ini.

Yang enak dari nyari cewek di Twitter, katanya. Adalah elo bisa ngegodain cewek sambil pup. Hahahaha.

Iya sih, memang semenjak ada Twitter ngegodain cewek sambil buang air besar tentu bisa dilakukan. Hal ini berbeda dengan zaman dulu, kalau kita ngegodain cewek yang lagi lewat di jalan sambil kita buang air besar, pasti di cewek histeris.

Lo juga bisa ngelakuin ini berbarengan, katanya, lagi. Dan kalau udah bosen, lo tinggal nyari lagi di Twitter. Stock-nya unlimited, gila!

Di antara banyak efek yang teknologi sudah berikan kepada kita, yang paling kentara, menurut saya adalah dengan efek ADD (Attention Disorder Deficit) yang teknologi sudah berikan. Semenjak ada email, blog, dan yang paling baru, Twitter, saya merasa orang jadi punya attention span yang sangat rendah. Kita jadi tidak fokus. Kalau lagi nyetir, bawaannya mau ngecek Blackberry. Ini berlaku banget buat saya, misalnya, yang kalau lagi mau kerja (nulis) bawaannya mau ngecek email atau twitteran. Hehehe…

Sifat ADD ini juga berlaku untuk nyari gebetan. Dengan gampangnya untuk kenalan sama orang di Twitter, dengan gampangnya untuk nyari cewek yang lain lagi di Twitter, cowok-cowok jadi seperti dimanjakan. Cowok-cowok jadi bisa seenaknya untuk pindah, balik kanan, nyari cewek lain. Sementara, walaupun cewek juga bisa melakukan hal yang sama, hanya sedikit dari mereka yang sebenarnya mampu (dan mau) begitu.

Sikap doyan memburu dan memancing di Twitter ini ternyata menimbulkan problem lain buat teman saya ini. Saya bertemu lagi dengannya baru-baru ini, dan dia, tetap belum punya pacar. Dia, juga tetap melakukan tindakannya gebet sana-sini dengan belepotan. Tapi, ada masalah yang timbul. Dia bilang, Gara-gara gue tau gue bisa gampang gebet di Twitter, sekarang tiap ada orang yang udah deket sama gue pasti gue lepehin. Gue jadi gak bisa menjaga interest gue ke satu orang. Gimana ya, Dit?

Nah lho.


TAGS radityadika twitter gebetan pacar


-

Author

Follow Me