Saya Raditya dan Saya Manager Manchester United yang Baru

18 Nov 2010

Sudah beberapa hari ini gue keranjingan main Football Manager 2011. Buat siapa aja yang belom tau, Football Manager 2011, atau biasa disingkat FM 2011, adalah sebuah game bola di mana kita bisa jadi manager tim bola. Enggak kayak game bola lain, di mana kita bermain sebagai pemainnya, tapi di sini kita main sebagai managernya aja. Ini berarti kita ngurusin managemen timnya, dari mulai urusan jual beli pemain, sampai ke taktik mana yang kita pakai.

Masalahnya adalah, gue orang yang paling bodoh dalam urusan me-manage sesuatu. Dari hal yang paling simpel aja, kamar misalnya, kamar gue saja terlihat seperti kapal pecah yang lalu terkena ledakan bom atom. Di dalam game Football Manager 2011, gue me-manage pemain-pemain bola, yang notabene manusia. Sedangkan rekor gue dalam me-manage makhluk hidup selalu berakhir dengan keburukan, seperti dicontohkan oleh tingkat harapan hidup binatang peliharaan di rumah gue yang hanya berkisar sekitar 3 bulan. Hasilnya terlihat jelas, gue nge-manage Manchester United (MU), yang notabene tim bola kelas atas, dan gara-gara gue manage, sekarang sudah pekan ke 10 Liga Inggris di game gue, dan MU masih di peringkat 12. Gue terancam dipecat sama bos-bos gue di Manchester United. Gagal di dunia nyata ternyata bisa kebawa ke dunia komputer seperti ini.
Tapi gue sangat menikmati banget mainin game Football Manager ini, terutama di bagian beli-beli pemain bagus untuk gue masukkan ke dalam tim gue. Gue juga jadi rajin banget baca berita-berita tentang sepakbola, siapa tau ada informasi tetang calon pemain yang bisa gue beli untuk gue gunakan di penyusunan tim gue nanti.

Kejadian yang aneh adalah ketika gue lagi nonton highlight Liga Inggris sama adek gue (yang gak ngerti bola), dan ngeliat ada pemain bagus bernama Gareth Bale lagi disorot kamera. Spontan, gue langsung bilang, Ah, nanti malem Abang mau beli dia ah.

Hah? Mau beli dia? tanya adek gue, yang gak tahu bahwa yang gue maksud adalah beli untuk di game FM 2011, keheranan. Di mana?

Apanya di mana?

Abang kok jadi beli-beli orang?

Adek gue nampaknya salah paham. Dia mungkin mengira sekarang gue suka jual-beli bule.

Terlepas dari semua itu, gue menikmati banget bermain FM 2011. Gue udah lama butuh hiburan, dan gue rasa main game keren kayak gini ngebantu banget. Oh, dan gue menulis tulisan ini pas lagi liburan Idul Adha, pas juga lagi gak ada kerjaan dan gak ada kegiatan apa-apa, dan pas gue baru aja kelar main FM 2011. Gue langsung main FM 2011 dari mulai bangun pagi sampai sekarang jam lima sore. Belum mandi, belum apa-apa.

Main lagi ah.


TAGS raditya dika Sepak bola Football Manager


-

Author

Follow Me