• 17

    Dec

    Ketika Alay Dahulu...

    Ada satu hal yang menganggu gue ketika gue ngeliat alay-alay yang ada di Facebook atau Twitter. Yang pertama, jelas cara penggunaan bahasanya yang sangat memusingkan, seperti misalnya cEumungudh yAch Qaqa!!!! atau h41.. l3h n4L?. Yang kedua, adalah foto-foto profile mereka yang ada di Facebook atau Twitter, pasti gayanya di antara: Foto dengan telunjuk nempel di bibir Bibir manyun-manyun kayak mau nyium kamera, atau Jari tangan membentuk huruf O nempel di mata Nah, gue kemaren lagi iseng aja ngoprek-ngoprek Friendster (ya, Friendster) gue dari zaman entah kapan. Gue melihat banyak foto-foto lama yang gue upload ke sana, lalu gue berpikir… KENAPA DULU GUE ALAY BANGET YA?! Ternyata gue punya masa-masa menjadi alay lengkap dengan foto dengan pose yang aneh-aneh. Karena gue
  • 27

    Oct

    Memburu dan Memancing di Twitter

    Sekitar tiga bulan lalu, ketika sedang duduk-duduk di sebuah coffee shop di Pondok Indah Mall 2, teman saya, seorang cowok yang bekerja di bidang advertising berkata dengan mantap, Gue baru naksir orang. Lagi? tanya saya. Saya tidak terlalu kaget, teman saya ini termasuk orang yang cukup sering mengganti gebetan. Kenal di mana? Di Twitter, katanya, kalem. Gimana cara kenalannya? Gampang, gue lihat twit dia ada yang di RT sama temen gue, terus gue buka timeline-nya eh lucu, gue buka fotonya eh lucu, gue mention, ketemuan, deket deh sampai sekarang. Ebuset. Yah, paling dua minggu lagi udah bosen, katanya. Terus, kalo udah bosen? Cari lagi. Dalam sebulan ini teman mendapatkan sekitar lima gebetan, semuanya selalu didapatkan dengan modus yang sama. Kadang korbannya mahasiswi, tapi seri
  • 29

    Sep

    You First Date is His/Her Timeline

    Sekitar dua minggu lalu, saya ngebajak twitter milik adik seorang teman. Dia baru aja masuk SMP, dan seperti lazimnya anak SMP masa kini, dia punya twitter. Saya memang punya kadar keisengan yang cukup heboh, seperti contohnya secara random ngebajak twitter orang. Hari itu, adik temen saya ini lagi minjem Blackberry saya untuk twitter-an, dan lupa sign out. Wah, habislah dia! Saya langsung ngerjain dia dengan menulis status di twitternya: Duuuh.. aku baru aja pup di lantai! Twitter tersebut terkirim dan heboh langsung banyak sekali orang yang me-replytweet tersebut. Dari 128 teman dia di twitter, rata-rata menjawab dengan jijik seperti Euwwww ada juga yang Wow!, tapi ada juga teman dia yang sangat baik, malah memberikan saran seperti Y ampun, cb kmu lap skrg pupny trus dibuang ke wc aja
  • 22

    Sep

    Twittergenic

    Baru-baru ini teman saya, seorang mahasiswi cantik, mengungkapkan kekecewaannya atas sebuah kencan buta yang dia baru saja dia lakukan dengan seseorang yang dia kenal melalui twitter. Ternyata pas gue temuin, mukanya gak sebagus twitnya, kata dia, kesal. Maksud lo, mukanya aslinya gak sebagus avatar twitter-nya? tanya saya, mencoba untuk paham apa sih yang sebenarnya dia maksud. Bukan, maksud gue, mukanya dia gak sekeren tulisan twitter-nya. Jadi, tulisan twitter-nya dia itu keren banget. Kalo lo baca timeline-nya dia ya, kesannya dia yang keren abis gitu lho, Dik. Soalnya kebanyakan isi twitternya tuh yang smart dan sophisticated gitu. Dia juga sering nulis pake bahasa Inggris yang keren-keren abis itu. Kadang gue malah suka buka kamus kalo lagi baca twitternya dia. Dari tulisan-tulisa
-

Author

Follow Me